Bagaimana Video Game Membuat Anda Buruk di Tempat Tidur

Untuk laki-laki yang merindukan hari ketika ilmu pengetahuan akan menemukan hubungan antara video game dan "peningkatan" kinerja seksual, hari itu (semacam) telah tiba.

Bagaimana Video Game Membuat Anda Buruk di Tempat Tidur
Bagaimana Video Game Membuat Anda Buruk di Tempat Tidur

Sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam The Journal of Sexual Medicine menemukan bahwa pria yang bermain video game selama satu jam sehari melaporkan lebih sedikit contoh ejakulasi dini.

Tetapi sebelum Anda memutar konsol dan mengikat headset Anda atas nama libido Anda, tentu saja ada peringatan. (Anda tidak berpikir itu akan sesederhana itu, bukan?) Studi ini juga menemukan bahwa gamer melaporkan tingkat kepuasan seksual yang lebih rendah dan bahwa satu penjelasan untuk tingkat ejakulasi dini yang lebih rendah bisa disebabkan oleh kemampuan game untuk mengubah sistem penghargaan otak. .

Dengan kata lain, pria yang bermain banyak video game mungkin lebih tahan lama di tempat tidur karena mereka tidak melakukan hubungan seks. Astaga!

Efek permainan video terhadap hubungan telah didokumentasikan dengan baik, dengan penelitian menunjukkan orang-orang bisa menjadi kesal ketika pasangan mereka menghabiskan berjam-jam bermain game dengan mengorbankan waktu yang dihabiskan sebagai pasangan atau pada tanggung jawab lainnya. Tetapi studi baru ini menemukan hubungan langsung antara game dan kinerja seksual yang sebenarnya - khususnya, bahwa penggunaan video game yang berlebihan mungkin sebenarnya memiliki konsekuensi pada aspek paling intim dalam kehidupan pria, lapor PsyPost.

Inilah cara para peneliti menjelaskan efek negatif dari bermain game pada kinerja seksual: Bermain video game dapat melepaskan tingkat dopamin yang tinggi ("hadiah" neurotransmitter), kata Daily Mail, yang dirilis sebelum dan selama kesenangan seksual. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan toleransi terhadap hormon, yang mengakibatkan penurunan minat untuk menjadi intim.

Kemungkinan lain adalah bahwa stres yang diinduksi video game dapat menyebabkan hiperprolaktinemia - kelebihan hormon prolaktin, yang dapat menyebabkan hilangnya hasrat dan impotensi seksual.

Para peneliti juga berpendapat bahwa permainan tertentu dapat secara negatif mempengaruhi kehidupan seks pria lebih daripada yang lain, meskipun penelitian lebih lanjut perlu dilakukan.

Jadi, gamer, lanjutkan dengan hati-hati. Sementara hobi Anda mungkin meningkatkan satu "keterampilan," itu bisa membahayakan yang lain.

Apa yang kamu pikirkan?


Apakah video game buruk untuk hubungan? Bagaimana jika pasangan bermain bersama? Beri tahu kami di komentar!

Related Posts

Posting Komentar