Inilah yang Terjadi pada Tubuh Anda Saat Anda Menetap selama Dua Minggu

Terkadang hari istirahat berubah menjadi minggu istirahat dan kemudian bulan istirahat - tetapi selalu ada waktu untuk kembali ke kereta kebugaran, kan? Tidak secepat itu. Menurut penelitian baru dari University of Liverpool, melewatkan latihan Anda hanya selama dua minggu dapat secara signifikan meningkatkan risiko Anda untuk diabetes, penyakit jantung dan bahkan kematian dini.

Inilah yang Terjadi pada Tubuh Anda Saat Anda Menetap selama Dua Minggu
Inilah yang Terjadi pada Tubuh Anda Saat Anda Menetap selama Dua Minggu


Dan jika Anda memutar mata karena Anda berusia 20-an tahun dan memiliki kompleks yang tak terkalahkan, kami punya kabar buruk untuk Anda: Para peneliti mempelajari 28 orang sehat dengan usia rata-rata 25 tahun. Para peserta studi masing-masing berjalan sekitar 10.000 langkah per hari sebelum percobaan dan memiliki indeks massa tubuh rata-rata 25 (yang berada di perbatasan dari apa yang dianggap normal dan kelebihan berat badan).

Ketika para peneliti mengurangi tingkat aktivitas "kelinci percobaan" sebesar 80 persen, dari 10.000 menjadi sekitar 1.500 langkah per hari, mereka menemukan bahwa ada perubahan signifikan pada komposisi tubuh mereka. Setelah dua minggu, subjek bertambah berat dan kehilangan massa otot.

Menariknya, lemak baru cenderung menumpuk di dekat bagian tengah tubuh mereka, yang sebenarnya merupakan prediktor yang lebih baik untuk penyakit kronis daripada BMI. Terlebih lagi, subjek tidak dapat berjalan selama atau dengan intensitas yang sama seperti sebelumnya.

Perubahan lain yang dicatat para ilmuwan kurang diharapkan. Sebagai permulaan, subjek melihat penurunan sensitivitas insulin dan peningkatan lemak yang menumpuk di hati, menunjukkan risiko lebih tinggi untuk obesitas dan penyakit seperti diabetes, penyakit jantung dan kanker. Mereka juga mengalami peningkatan trigliserida, komponen kolesterol yang dapat meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke ketika menumpuk di arteri Anda.

Meskipun perubahannya kecil, mereka cukup signifikan untuk menyebabkan alarm. “Kami berpikir bahwa kami akan melihat beberapa perubahan halus,” rekan penulis penelitian ini, Dan Cuthbertson, Ph.D., mengatakan pada Health. "Tetapi ketika segala sesuatu yang Anda ukur memburuk dalam periode yang begitu singkat, termasuk faktor-faktor risiko penting untuk penyakit jantung dan diabetes tipe 2 ini, sebenarnya cukup mengejutkan."

Kabar baiknya adalah bahwa efek negatif dari jatuh ikut-ikutan benar-benar reversibel, Cuthbertson menjelaskan, selama Anda kembali ke rutinitas yang biasa Anda lakukan. "Jadi tidak apa-apa jika Anda bugar dan sehat dan Anda pergi berlibur selama dua minggu dan kemudian Anda kembali normal," katanya. "Tetapi masalahnya adalah bahwa banyak orang tidak kembali ke tingkat aktivitas ini, dan mungkin efeknya akan menumpuk."

Berita ini bukan pertanda baik bagi generasi pekerja yang menghabiskan sekitar 10 jam sehari untuk duduk. Sementara sekitar 50 persen tenaga kerja memiliki pekerjaan aktif secara fisik pada tahun 1960, hanya 20 persen pekerja yang memiliki pekerjaan sekarang.

Tetapi Cuthbertson menekankan bahwa Anda tidak harus menjadi pecandu kebugaran untuk menangkal efek buruk dari ketidakaktifan. Mulailah dengan lebih sedikit duduk dan lebih banyak berjalan. "Hanya kurang menetap dan mempertahankan jumlah langkah yang tinggi memiliki manfaat kesehatan yang sangat jelas," katanya.

Jadi pelajaran di sini adalah bahwa ada sesuatu yang jauh lebih baik daripada tidak sama sekali. Pilihlah meja berdiri di tempat kerja, dan alih-alih meraih secangkir kopi ketiga, berjalan-jalanlah untuk memberi energi kembali.

Apa yang kamu pikirkan?


Apakah Anda menganggap diri Anda aktif secara fisik? Bagaimana Anda menyesuaikan aktivitas fisik ke dalam hari Anda? Bagikan di bagian komentar!

Related Posts

Posting Komentar